» » Gus Yusuf Hari Santri Momentum Santri Untuk Berjihad

Hari santri yang ditetapkan oleh Presiden Jokowi pada tanggal 22 Oktober adalah sebagai Penanda sejarah peran santri tidak diragukan lagi, Resolusi Jihad oleh KH Hasyim Asyari pada tanggal 22 Oktober 1945 sebagai awal berjihad bagi arek arek Suroboyo yang kemudian hari menjadikannya sebagai hari Pahlawan 10 November. waktu itu KH Hasyim Asyari menyerukan berjihad bagi santri yang berada dalam radius 93 KM dari Surabaya.
Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa pahlawannya, untuk mengenang dan meneladani semangat jihad tersebut, Hari Santri menjadi momentum yang digunakan untuk menjadi penyemangat santri agar berjihad melawan kebodohan, kemiskinan, korupsi dan kedzaliman demikian wawancara KABARMAGELANG.com dengan pengasuh Pondok Pesantren API Tegalrejo KH Yusuf Chudlori ( Gus Yusuf)

Pondok pesantren API ASRI Tegalrejo menggelar bedah buku berjudul "Peci Miring" karya Aguk Irawan. Buku ini dibedah oleh Aguk Irawan dan pengasuh Ponpes API Tegalrejo KH Yusuf Chludori di aula SMK Subhanul Wathon, selasa sore 20 Oktober 2015.

Sebelumnya, mereka menonton bersama film dokumenter Mahasantri API ASRI. Film karya santri ini berkisah tentang kehidupan santri di pesantren. "Lewat buku dan film ini kami ingin memotivasi para santri," kata Kepala Sekolah SMK Subhanul Wathon KH Ahmad Izuddin Lc M.Si (Gus Din).

Menurut Gus Din acara ini merupakan bentuk dukungan penetapan Hari Santri Nasional (HSN). Dikatakan bahwa pihaknya kini memiliki 2.500 pelajar (santri) di mana seluruhnya mendukung Hari Santri Nasional.


Penulis buku Aguk Irawan mengungkapkan buku "Peci Miring" berkisah tentang sosok Gus Dur sejak dalam kandungan hingga dia menuntut ilmu di sejumlah pondok pesantren seperti Ponpes Krapyak dan Ponpes API Tegalrejo. 

Aguk mengaku membutuhkan waktu enam bulan untuk melakukan riset dan mempelajari kehidupan Gus Dur dari keluarga, sahabat, dan para kyai. "30 persen buku ini mengungkapkan masa belajar Gus Dur di Pondok Pesantren API Tegalrejo Magelang. Peci miring identik dengan Gus Dur dan ayahanda beliau KH Wahid Hasyim sebagai idola Gusdur  Pesan buku ini adalah para santri harus meneladani keteladanan dan ketekunan Gus Dur , serta ketakdziman Gus Dur Kepada Kyai " jelas Aguk. 

Gus Yusuf dan Aguk Irawan saat bedah buku Peci Miring
di Aula SMK Syubhanul Wathon Tegalrejo

About KabarMagelang

KabarMagelang.com - Situs portal berita terudate di Kota Magelang.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply